Sejarah Singkat Istana Kepresidenan Bogor

Istana Kepresidenan Bogor terletak di Jalan Ir. H. Juanda No.1 Kota Bogor, Propinsi Jawa Barat, sekitar 60 km dari kota Jakarta dengan luas sekitar 28,86 hektar pada ketinggian 290 meter dari permukaan laut.
Setelah dirasa bahwa kota Batavia terlalu panas dan ramai sehingga orang-orang Belanda mencari tempat yang berhawa sejuk di luar kota Batavia. Gubernur Jenderal Belanda, G.W. Baron Van Imhoff, melakukan pencarian dan menemukan sebuah tempat yang baik dan strategis di sebuah kampung yang bernama Kampoeng Baroe, pada tanggal 10 Agustus 1744.
Setahun kemudian, pada tahun 1745, Gubernur Jenderal Baron Van Imhoff memerintahkan pembangunan atas tempat pilihannya itu sebuah pesanggrahan yang diberi nama Buitenzorg (bebas dari masalah/kesulitan).
Sketsa bangunannya mencontoh arsitekur Istana Blenheim di Inggris, kediaman Duke of Marlborough, dekat kota Oxford di Inggris.
Istana Buitenzorg mengalami kerusakan yang parah ketika pada masa perang Banten di bawah pimpinan Kiai Tapa dan Ratu Bagus Buang yang terjadi pada tahun 1750-1754. Oleh Baron Van Imhoff, istana yang telah rusak berat itu diperbaiki kembali. Pada masa kekuasaan Gubernur Jenderal Daendels (1808-1811) gedung itu diperluas dengan melakukan penambahan lebar pada sisi kiri dan kanan gedung. Daendels mendatangkan dan memeliharan 6 pasang rusa totol (axis-axis) yang berasal dari perbatasan India-Nepal, dan populasi saat ini mencapai 785 ekor.
Kemudian pada masa pemerintahan Gubernur Jendal Baron van der Capellen (1817-1826), dilakukan perubahan besar-besaran. Istana semakin megah dengan didirikannya sebuah menara di tengah-tengah gedung induk, sementara lahan di sekeliling istana dijadikan Kebun Raya untuk keperluan riset Botani yang diresmikan pada tanggal 18 Mei 1817.
Pada tanggal 10 Oktober 1834 gempa bumi menyebabkan kerusakan yang parah atas bangunan istana. Pada masa pemerintahan Albertus Yacob Duijmayer van Twist (1851-1856), bangunan lama yang terkena gempa dirobohkan dan dibangun kembali seluruhnya menjadi bangunan baru satu tingkat dengan mengambil desain arsitektur Eropa abad IX.
Penyelesaian bangunan Istana Buitenzorg selesai pada masa pemerintahan Gubernur Jenderal Charles Ferdinand Pahud de Montager (1856-1861). Penghuni terakhir istana adalah Gubernur Jenderal Tjarda Van Stackenborg Stachouwer (1936-1942) yang secara terpaksa harus menyerahkan Istana Buitenzorg ini kepada Jenderal Imamura sebagai pemerintah pendudukan Jepang.
Tercatat sebanyak 44 Gubernur Jenderal Hindia Belanda yang pernah menjadi penghuni Istana Buitenzorg ini. Selanjutnya istana tersebut diambil alih oleh pemerintah Republik Indonesia pada tahun 1949 dan difungsikan sebagai Istana Kepresidenan Republik Indonesia.
Fungsi istana berubah menjadi kantor urusan Kepresidenan serta menjadi kediaman resmi Presiden Republik Indonesia. Sejalan dengan fungsi tersebut, telah banyak peristiwa penting yang terjadi di istana, di antaranya Konferensi Panca Negara pada tanggal 28-29 Desember 1954, pembahasan masalah konflik Kamboja pada forum JIM (Jakarta Informal Meeting) tanggal 25-30 Juli 1988. Peristiwa penting lainnya adalah pertemuan para pemimpin APEC pada tanggal 15 November 1994. Di istana ini pula terjadinya peristiwa penandatanganan Surat Perintah 11 Maret 1966 yang dikenal dengan sebutan Supersemar.
Istana Kepresidenan Bogor memiliki koleksi buku sebanyak 3.205 buah. Selain itu, istana ini juga menyimpan banyak benda seni bernilai tinggi, baik berupa lukisan, patung, serta keramik dan benda-benda seni lainnya. Hingga kini lukisan yang terdapat di Istana Kepresidenan Bogor berjumlah 520 buah.
Di istana ini terdapat 216 buah patung beragam jenis dan ukurannya. Di istana ini juga terdapat koleksi berbagai jenis keramik sebanyak 196 buah. Semua itu tersimpan dan terawat baik di museum-museum yang ada di lingkungan Istana Kepresidenan Bogor.
Artikel Terkait dengan Sejarah
•  Korte Verklaring (Perjanjian Pendek)
•  Peranan Pemuda dalam Sejarah Perjuangan Bangsa
•  Asas dan Bentuk Perjuangan Organisasi Perhimpunan Indonesia
•  Pengaruh Sumpah Pemuda terhadap Pergerakan Nasional Indonesia
•  Sejarah Singkat Sumpah Pemuda
•  Proses Terbentuknya PPKI
•  Pengertian Renaissance
•  Proses Rasionalisasi dan Reorganisasi Angkatan Perang RI
•  Latar Belakang Rasionalisasi dan Reorganisasi Angkatan Perang RI
•  Akibat Praktek Kolonial Daendels dan Raffles
•  Praktek Kolonial Daendels dan Raffles
•  Als ik eens Nederlander was (Andaikata Aku Seorang Belanda)
•  Dampak Positif dan Negatif Pendudukan Jepang di Indonesia
•  Peranan KTN dalam Penyelesaian Sengketa Indonesia Belanda
•  Alasan RI Menerima Persetujuan Linggarjati

Poskan Komentar